Apr
22
2014

Surga Istri Pada Ridho Suami

Aku tuh yach seneng banget bertamu ke blog nya  kek jamil di www.jamilazzaini.com setiap pagi pas lagi naik kereta commut dalam perjalanan ke kantor, tujuannya untuk dapat ilmu dan motivasi baru, hehehe…trus nemu artikel keren ini.  Setelah dikasih ijin oleh kek jamil untuk posting diblog aku, langsung deh tanpa babibu lagi aku copas… 🙂

Selamat menikmati tulisan kek jamil dibawah ini dan semoga bermanfaat.

——————————————————————————————————————————————————————-

Tulisan untuk anak saya Dhira, kemarin, ternyata banyak mendapatkan respon dari pembaca. Ada yang kemudian bertanya kepada saya, “Mengapa taat kepada suami merupakan kunci surga? Bagaimana bila suami saya tidak sesuai harapan, masihkah saya harus taat?”

Sebenarnya dari sudut pandang agama yang saya anut (Islam) jawabannya cukup bila kita memahami sabda Rasulullah, “Setiap istri yang meninggal dunia dan diridhai oleh suaminya, maka ia masuk surga.” (HR. At- Tirmidzi). Tambahan uraian saya berikut semoga semakin memperkuat pemahaman bahwa seorang istri memang sepatutnya taat kepada suami.

Ketahuilah wahai para istri, sejak dalam kandungan, anak-anak, remaja hingga dewasa, suamimu dibesarkan dan dinafkahi oleh orang tuanya. Namun setelah ia mulai bisa mandiri, ia menikahimu. Sejak saat itu, hampir semua energinya dicurahkan untuk mencintaimu dan membahagiakanmu.

Energi, waktu dan penghasilan yang ia peroleh lebih banyak diserahkan kepadamu dibandingkan kepada orang tua suamimu. Bahkan boleh jadi, pengorbannnya untukmu jauh lebih besar dibandingkan pengorbannya untuk orang tuanya. Padahal ia belum bisa secuilpun membalas kebaikan orang tuanya.

Cobalah renungkan, Allah SWT memerintahkan anak-anakmu untuk lebih mencintaimu tiga kali lebih besar dibandingkan mencintai suamimu. Padahal, suamimu bekerja keras mencari nafkah siang malam untuk mencukupi nafkah anak-anakmu dan dirimu. Apakah suamimu iri? TIDAK. Karena ia sangat mencintaimu dan berharap kebaikan datang kepadamu dan anak-anakmu.

Ketahuilah pula, bila kau memperoleh penghasilan, suamimu tak berhak meminta penghasilanmu. Semuanya seratus persen menjadi milikmu dan hakmu. Sebaliknya, di setiap penghasilan suamimu itu ada hakmu. Suamimu berdosa apabila tidak memberi nafkah kepadamu.

Sadarilah wahai para istri, apabila dirimu melakukan perbuatan dosa karena belum dididik oleh suamimu, maka suamimu akan ikut terseret ke neraka karena dia ikut bertanggung jawab akan maksiatmu. Tetapi bila suamimu yang berbuat dosa, dirimu tidak akan pernah di tuntut ke neraka, perbuatan yang dilakukannya adalah tanggungjawabnya sendiri.

Wahai para istri, pahamilah bahwa suamimu sering menutupi lelah dan masalahnya karena tak ingin membuatmu sedih. Namun, walau letih dan lelah sering ia rasakan, suamimu masih menyediakan waktu untuk mendengarkan “curhatmu” keluhanmu, kesedihanmu. Bahkan setelah itu, ia menyediakan dadanya untukmu dan menghiburmu agar galau dalam hidupmu segera pergi darimu.

Tak cukupkah alasan-alasan ini untuk membuatmu taat pada suamimu? Ingatlah wahai para istri, kau tak bisa memasuki surga tanpa ridho suamimu. Bila suamimu tak sesuai harapanmu dan ia tetap menjaga untuk tak berbuat dosa, bersabarlah. Bila suamimu sudah sesuai harapanmu, bersyukurlah. Buktikanlah itu dengan rasa hormatmu, kasih sayangmu, perhatianmu dan ketaatanmu kepada suami dalam kebaikan tanpa kecuali.

Salam SuksesMulia!

===============================================================================================

Subhanallah… semoga aku bisa menjadi istri yang senantiasa taat kepada suami, istri yang sholehah, istri yang selalu mendapatkan ridho dari suami, istri yang dapat menenangkan hatinya dan dapat saling mengisi satu sama lain untuk kebahagiaan dunia akhirat, dan selalu bersyukur kepada Allah karna telah dikaruniai suami yang baik dan luar biasa…:)

Sedikit mengutip hadist tentang mentaati SUAMI dan kemesraan Rasulullah sebagai SUAMI:

Jika seorang wanita itu selalu menjaga sholat lima waktu, berpuasa dibulan Ramadhan, menjaga kehormatan dan mentaati suaminya, maka kelak akan dikatakan kepadanya: “Masuklah kedalam surga melalui pintu mana saja yang engkau suka.” (HR. Ahmad no 1661)

Nabi saw bersabda, Orang yang paling baik  diantara kalian adalah orang yang paling baik terhadap istri dan keluarganya.  Dan aku adalah orang yang paling baik terhadap istri dan keluargaku.” (HR. Tarmidzi)

Wassalam,

Lila

*ditulis digedung mayapada jam 16:27 wib saat sedang hujan deras*

About the Author:

Seorang ibu rumah tangga yang selalu Optimis dan mempunyai IMPIAN yang sangat besar untuk kebahagiaan keluarganya

Leave a comment